Jangan lupa menjadi tegar, dik

Untuk adik,

Sehat sehat ya.. Jangan lupa untuk menjadi tegar. Maaf tentang percakapan tempo hari ditelepon yang membuatmu ikut menitikan air mata, I just love to share anything with you. Sering kali aku mengabaikan pesan Pap untuk tidak membagi kesedihan dan kekhawatiran agar adik bisa tetap berkonsentrasi meraih gelarnya, tetapi kelopak mata ini tak bisa membendung derasnya air mata seorang diri.. Walau inti permasalahan dalam diri tak pernah bisa aku ceritakan, aku cukup merasa lega jika adik yang mendengarkan suara tangis ini.

Hampir empat tahun sudah kita dipisahkan oleh jarak, masih begitu melekat dalam sanubari hari-hari yang dulu selalu kita rangkai bersama. Adik yang selalu kupeluk cium kubuat tangis marah kecewa tidak akan pernah selalu ada disetiap rangkaian hariku lagi, adik hampir genap menuju dewasa.. Sudah berbenah kesibukan dengan rekan-rekan candradimuka, bersama lelaki yang adik sayangi, dan segala kesibukan yang aku tidak tau pasti. Saat jarak menghalangiku untuk menjagamu, aku selalu berdoa agar adik dikelilingi oleh orang-orang yang baik.. Entah, aku selalu tak bisa mempercayai begitu saja kepada orang lain untuk menjaga adik. Selalu tak bisa tenang jika adik pergi tanpa aku

Tawa yang tiap hari kutunjukan kepada mereka, bukanlah tawa bahagia seutuhnya jika itu tanpamu. Dihari bahagiaku esok kuharap adik ada untuk sekedar menghadiahi pelukan hangat.. Aku takut dipertemuan kita selanjutnya adik datang diiringi rintikan air mata dan duka cita. Ah lupakan saja dik, tetap tegar menyambut masa depan dengan atau tanpaku.

Salam sayang selalu,

Dari ku yang selalu adik panggil TetiIMG_20150830_222917_-1204823145

Iklan

We All Start As Stranger

Nemu jodoh…
Wait! Jodoh?
Disaat saya boro-boro memikirkan jodoh, justru saat itu Tuhan beri jalan untuk mengenal seseorang dengan lebih dalam.

Oh, bukan..
Mungkin begini,
Tuhan membukakan pintu hati saya untuk seseorang.
Tuhan benar-benar Maha Mengagetkan. Maha tidak terduga,


dalam perjalanan pulang dari perantauan dengan rambut lepek muka berminyak lipstick memudar snikers belepotan setelan baju ala kadarnya didalam rangkaian gerbong kereta, seseorang itu duduk tepat satu bangku dengan saya dengan tempat tujuan yang sama.

Rendah Dalam Sujud

Bukankah aku sudah cukup terlatih?
Bukankah aku sudah cukup dibanting-banting laksana bergulat dengan gulungan gelombang pasang dalam menjalani hidup?

Satu yang selalu ku tekan kan dalam diri,
Merendah sampai berada di titik terendah sampai tiada lagi yang bisa merendahkan.

Jika tidak ada bahu untuk bersandar,
Selalu ada lantai untuk bersujud.

Bukan untuk menengadah pada-Nya untuk meringankan berat beban
Hanya tersedu sedan agar Ia menguatkan pundak untuk ku pikul segala cobaan 

Janji Setahun Lalu

H-3 lebaran masih rame aja dong buka puasa bersama geng1 geng2 geng3 blablabla.
Eits! Mau nagih janji orang tahun lalu dulu

”Bukber kapan su? Udah pulang?”
”Sore ini, otw masih nyampe Indramayu pok hahaha”
”Yakduh gabisa ada acara papa!!! Siang aja oksip”

1jam..
2jam…
3jam….
4jam…..
5jam……

”Kalo papa aja ngikut! Jangan jerumuskan aku lagi kawan :(”
”Yaiyalah papa langka! Yakin???”
”Yakin barusan udah, dirumah sepi ngahaha seriusan gabisa? Mau kemana? Emang ada gebetan?”
”Jahat, emang harus banget dipamerin?”
”Hwuahaha marah niye, awas dipor*tin lagi”
”Wuahahasu”

Gitu tu bakal ga keabisan cara untuk kamu pastikan gebetan, keadaan dan pertolongan pertama disegala kondisi dan cuaca ya su hahaha! I love the way you make sure that everything will be ok.
Jadi hari ini adalah hari yang kamu janjikan tahun lalu! Kamu menepati!
Welcome home, cuk

SEE YOU, Danisa

Hari ini, 18 Juni 2014
Ribet badai! Hectic parah nemenin ngatur rute ke Jkt-Bdg-Nangor nya Danisa. Ribetsss maksss! Capek lepek kepanasan tapi masih bisa ketawa, ngetawain apa aja siapa aja hahaha! Berawal dari hari rabu (yang emang nggak ada kuliah) aku udah niat aja bangun siang (emang selalu kebiasaan bangun siang NYETS!) eeeh tetiba alarmku beloman berkoar tepat di jam 12, Danisa udah gedor-gedor (nggak deng lebay cuma ngetok doang) nonton tipi dan yang pastiyyyyy minta sarapan. Hufffff baiklah… dengan segala ketidakberdayaan aku bangkit dari kasur dan mengiyakan, lagian emang semalem kita meniadakan makan malam yang udah deh nggak penting banget kalo aku sebut kenapa dan mengapa! #APEUUUUU

Btw FYI aku kalo sama Danisa nggak pernah deh atau hampir mendekati simple efisien. Kenapa? Karena kita tuh emang picky banget masalah mau ke atm, indomart atau apa aja deh yang lagi-lagi bakalan ga meaning banget kalo diceritain alasan kenapanya hahaha!!! Jadi emang kudu muter (nggak pasti keitung berapa lap), mau makan diujung sini, ke atmnya diujung sana, indomartnya ditengah antara sini dan sana hehehehe ETAPI seriyyyyusz ini!

Hari ini aku sama Danisa abis karaoke, seudah capek dan nggak tau harus ngapain lagiiiyyyh dan akhirnya aku protes minta kudu harus karaoke hari ini juga hohohoho! Danisa akhirnya iyain aja dengan pasrah dan segala kebesaran hatinya wooow sungguh mulia (yuh iyuh iyuwwwwwh!-_-) Pokoknya dari yang menghayati banget ampe bener-bener dari hati ungkapin nggak tau lagi apa makna kosan tanpa salah satu diantara kita deh auk ah gituh pokoknya hehehehe sedih

Kadang aku suka banyak mikir bakalan ngerasa sedih banget sih kalo keinget alasan kenapa Danisa ribet mondar-mandir nggak kelar-kelar huhu nggak bisa diceritain lagisedihnya. udah deh dengan jalanin hari ini sama Danisa, makin ngerti gimana rasanya jadi dia dikosan hampir dua bulan kemaren.

Dari aku yang ikutan puyeng ngurusin gimana caranya Danisa harus dapet tiket hari ini juga, aku ngotot karaoke disaat Danisa yang lagi batuk pilek apaaan tauwww, ngidam aku buat cobain ayam geprek ala jogja di peleburan, hot coklat, tapi Danisa berhasil egois untuk menggagalkan kemenangan suit aku; dengan seenak jidat mesen menu yang Danisa mau dan yang aku nggak doyan. tapi yawda la ya ikhlas.. IKHLAS.. rela buat ngalah. #IYALEBAIIIY

Biar gimanapun aku bahagia bersyukur dikasih jatah hari didalam hidup sama Allah untuk ngabisin waktu sama Danisa. Untuk banyak makan pagi siang malem sama Danisa. untuk cobain banyak penyet se-tembalang raya sama Danisa. untuk makan telor dadar paling badai. untuk nonton sinetron striping kacangan yang sebelumnya didalam episode hidupku, aku nggak pernah. untuk sempet ingetin aku tentang banyak hal. untuk sempet ajarin aku puasa sunah solatmawaktu dan temen ngobrol berita apapun dan politik ku. untuk alasan ku selalu inget balik kosan, punya kosan untuk tidur, dan pulang. DAN SATU LAGI…untuk menjadi yang paling aku repotin sebelum ada ‘kunjungan mendadak ibu negara’.

Tapi kalo aku inget-inget sih aneh aja tentang gimana awalnya kita kenal hahahaha
yahhh aku sih nggak yakin Danisa bakal baca tulisan ini. dan kalopun Danisa baca plis banget jangan baper

Tengs bangs shhhob, udah nemenin sampe ke jalan yang benar iya pokoknya aku nggak tau deh gimana cara ngomong ini ke Danisa. sejujurnya aku sih nggak doain Danisa untuk fixxxxx bangetxxx pindah, tapi aku doain yang terbaik buat Danisa! Inget ya Dan… kita nggak akan pernah nemu ‘tetangga yang sama’ hahaha! bae-bae dimanapun kamu berada ya! Udah ah sedih.. inget jangan jadi alay kecuali sama aku

Inget inget kosan ini kalo udah tua besok kamu kesini sama anak cucu!

Yang Ke-20

Teruntuk
Pemilik raga ini,

Selamat Ulang Tahun yang ke-20, semoga pemilik raga ini semakin dapat bersyukur atas segala nikmat-Nya. Semakin dapat “melihat kebawah”. Semakin dapat menjadi pribadi yang lebih dekat dengan-Nya. dan semakin dekat dengan segala apa yang telah dicita-citakan. Amin

Ditahun ke-20 ini semoga semakin berusaha untuk memperbaiki kesalahan dan kekhilafan yang pernah ada. Terimakasih Tuhan.. atas segala limpahan berkah-Mu. Semoga semakin dimantapkan imannya, tuntunlah pemilik raga ini agar tetap senantiasa berada dijalan-Mu. Sekali lagi, amin

10 April 2014

Mereka-reka Mereka

Semua manusia akan tiba disuatu masa yang mengembalikannya pada siapa yang mereka sebut keluarga. Karena apa? Pada akhirnya yang akan benar-benar menerima dengan lapang dada sebagaimana apa adanya diri ya mereka, yang tidak akan pernah menusuk dengan pisau pengkhianatan ya mereka, yang selalu berdiri tegap dan dengan sigap membukakan pintu “rumah” dan maaf dengan tangan terbuka ya mereka! yang akan memeluk didasar jurang keputusasan dan berdiri sigap didalam bingkai foto kelulusan, sekali lagi mereka.

Mereka tak akan pernah mempunyai alasan untuk meninggalkan. Mereka yang dengan suka rela memberi doa dan tak ada habisnya memberi uluran tangan dimasa kini dan nanti. Mereka memang tak pernah menjajikan apa-apa, hanya selalu berupaya memberi yang terbaik dari yang mereka punya.

…..tetapi ego dalam diri sering kali membutakan manusia untuk menomor sekian kan mereka. Sungguh, sampai nanti orang demi orang yang kalian nomor satukan menukarnya dengan apa yang kita sebut luka. Luka yang membuat lemas disekujur kaki dan nyeri diulu hati.

Tia sayang pap, mam, mba ay, dina!