Quo Vadis Pergerakan Mahasiswi Indonesia?

Sepanjang saya menjadi mahasiswi, dunia aktivisme menjadi suatu hal yang sangat seksi. Menjalankan peran sebagai perempuan sekaligus mahasiswi didalam satu tubuh kerap kali menemui labirin yang melelahkan namun tidak pernah membuat kapok untuk mencari titik temu keduanya.

Judul diatas bukan sesuatu yang dimaksudkan pertanyaan reaktif.  Judul tersebut lebih kepada pertanyaan reflektif, yang tidak memerlukan jawaban dengan untaian kata-kata yang progresif, dengan penyampaian penuh emosional. Berpuluh tahun lamanya spirit Hari Perempuan Internasional digaungkan, Hari Perempuan Pedesaan Internasional diperingati, Hari Kartini dimeriahkan, tapi kemana arah pergerakan yang sudah dilakukan oleh mahasiswi Indonesia?

Ketika membicarakan tentang peranan perempuan, tentu sangat menarik untuk menyoroti pergerakan keperempuanan organisasi mahasiswa. KOHATI Bidang Keperempuanan milik HMI, KOPRI milik PMII, Sarinah milik GMNI, Immawati milik IMM, dan masih banyak lagi.

Dari sekian banyaknya organisasi mahasiswa yang memberikan ruang untuk perempuan tetapi yang saya rasakan masih sedikit sekali dari mereka yang mampu menjadi intellectual organic yang menurut Gramschi adalah mereka yang tidak hanya pandai dalam keilmuan tetapi mereka yang mampu menyatu dengan masyarakat.

Fakta di lapangan pun tidak bisa dinafikan, hari ini belum ada gaung yang terdengar dari gerakan-gerakan mahasiswi yang secara aktif dan masif berkontribusi pada pembangunan masyarakat. Artinya, progresivitas gerakan ini masih belum bisa diperhitungkan, meski tentu saja bukan secara general, ini kasuistik pada beberapa ranah gerakan mahasiswa di kampus-kampus tertentu.

Hidup segan mati pun tak mau mungkin pepatah itu yang mampu mengungkapkan keadaan gerakan mahasiswi yang selama ini telah dinanti-nanti benar kehadiran dan sumbangsihnya bagi masyarakat. Mereka telah banyak disibukkan dengan urusan internal organisasi yang akhirnya berdampak pula  pada hilangnya eksistensi, pengaruh, dan kebermanfaatannya.

Organisasi keperempuanan tersebut di atas juga belum bisa menentukan tujuan serta arah gerakannya yang bisa saja membuat organisasi mengalami disorientrasi dan impotensi. Hal ini perlu menjadi koreksi kita bersama khususnya kaum perempuan yang aktif dalam wadah gerakan membangun sumber daya manusia untuk menyatukan visi dan misi, terlebih untuk mengoptimalkan agenda-agenda yang bersentuhan langsung dengan kebutuhan masyarakat.

Contohnya saja dalam menyikapi persoalan ibu-ibu petani Kendeng yang dirampas hak atas tempat tinggal dan hak sosial-lingkungannya, suara para mahasiswi belum bergema di seantero kampus saya. Meskipun perjuangan itu bebas gender, namun kalau mau direflektifkan, suara mahasiswi ini belum menggema keras.

Mahasiswa sebagai agent of change, memainkan peran pentingnya dalam membangun sumber daya manusia di wilayahnya, tak terkecuali mahasiswi yang tergabung dalam wadah gerakan keperempuanan. Sekali lagi, masyarakat sangat mengharapkan fungsi dan peranan gerakan keperempuan bisa diimplementasikan secara maksimal dan dapat dirasakan lansung oleh masyarakat.

Ini harusnya menjadi perhatian khusus bagi gerakan-gerakan keperempuanan di Indonesia. Tak perlu mengeksklusifkan diri, memikirkan bagaimana caranya mendapatkan jejaring dari kalangan eksekutif ataupun kalangan legislatif. Banyak persoalan dimasyarakat yang perlu kita pikirkan dan kita selesaikan bersama-sama. Mulai dari masalah pendidikan, ekonomi masyarakat, kesehatan masyarakat dan masih banyak lagi.

Ketika gerakan keperempuanan mulai menyentuh beberapa aspek penting di masyarakat dan mampu memberdayakan kaumnya, maka sedikit demi sedikit masalah yang banyak bermunculan mulai bisa terurai dan teratasi. Bisa dibayangkan ketika organisasi-organisasi keperempuan secara aktif dan progresif melakukan peranannya, maka akan sangat mungkin akan tercipta sebuah tatanan masyarakat adil makmur yang didambakan oleh masyarakat.

Maka, sudah saatnya bagi kita kaum perempuan yang terdidik yang memiliki visi dan misi yang besar untuk bersama bahu membahu, menyatukan pemikiran, dan harus berani bertindak. Kaum perempuan adalah tiang negara. Mari kokohkan dan perkuat negara ini dengan kehadiran kita. Sudah bukan zamannya lagi untuk berjuang sendiri-sendiri. Meskipun tulisan ini adalah bentuk reflektif, namun tagline jangan diam, mari bicara, lawan bersama harus menjadi kalimat yang tertanam dalam spirit perjuangan kaum perempuan.

 

 

 

Referensi dari berbagai sumber.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s